Buka Program HUB.ID Accelerator 2022, Kominfo Fasilitasi Pengembangan Startup Digital

0
385
Dokumen dari Kominfo

Program HUB.ID Accelerator 2022 melibatkan tiga komponen penting, diantaranya infrastruktur, dukungan regulasi, dan ketersediaan talenta digital yang mumpuni. 

Jakarta, Komite.id – Pemerintah terus melakukan langkah strategis untuk percepatan transformasi digital nasional. Melalui program HUB.ID Accelerator 2022, Kementerian Komunikasi dan Informatika mengembangkan ekosistem digital nasional terutama startup digital dengan membuka program yang memungkinkan mereka untuk mengembangkan jejaring dan mendapatkan investasi.

“Registrasi program HUB.ID Accelerator 2022 telah resmi dibuka pada 11 Juni 2022 melalui laman www.hub.id dan ditutup pada tanggal 10 Juli 2022,” ucap Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo, Semuel A. Pangerapan dalam keterangan tertulis yang dikutip Rabu (15/06).

Menurut Dirjen Semuel, tahun ini program HUB.ID Accelerator menargetkan peningkatan jumlah business matchmaking dengan pemerintah, BUMN, korporasi swasta, dan investor. “Pada tahun 2022 ini, Kominfo tetap menyelenggarakan program yang memiliki fokus untuk meningkatkan sinergi, kolaborasi, kerja sama bisnis dan investasi bagi startup digital,” jelasnya.

Dirjen Aptika Kementerian Kominfo mengatakan pengembangan ekosistem digital dalam program HUB.ID Accelerator 2022 melibatkan tiga komponen penting, diantaranya infrastruktur, dukungan regulasi, dan ketersediaan talenta digital yang mumpuni. Seluruh teknologi digital yang tersedia di lingkungan kita saat ini, sudah mulai banyak diisi oleh para pelaku industri teknologi digital dari dalam negeri.

“Kita patut bangga dengan makin meningkatnya semangat “digital entrepreneurship” di kalangan anak muda yang ditunjukkan makin banyak startup digital tumbuh dan berkembang,” tuturnya.

Perlu diketahui, dilaksanakan tahun 2021 HUB.ID sudah melibatkan 43 startup digital dan 47 partner dari koperasi dan BUMN termasuk Pemerintah. Melalui program tahun lalu, Kementerian Kominfo telah berhasil menjalankan 100 peluang kerjasama bisnis baru dan menghasilkan 30 kerjasama bisnis baru dan 2 investasi baru.

Tahun ini, startup digital yang dicari untuk mengikuti HUB.ID Accelerator yang memiliki fokus bisnis pada sektor Financial Services, B2B & Enterprise Solution, Logistic/Supply Chain, SME Enabler, dan Agri & Aquaculture.

Disampaikan oleh Dirjen Semuel, penyelenggaraan program HUB.ID Accelerator merupakan implementasi peran Kementerian Kominfo sebagai leading sector dalam upaya percepatan transformasi digital. “Tidak hanya sebagai regulator dan fasilitator, melainkan juga akselerator. Kominfo menyiapkan masyarakat agar bisa hidup di era ekonomi digital dengan berbagai program literasi digital, meningkatkan adopsi teknologi di sektor-sektor strategis, serta membersamai UMKM yang menjadi tulang punggung ekonomi digital Indonesia,” jelasnya.

Mengenai target startup digital yang akan difasilitasi, Direktur Ekonomi Digital Ditjen Aptika Kementerian Kominfo menargetkan 25 startup digital dengan kriteria pada posisi seeds sampai dengan pre-series A.

“Banyak fitur-fitur program yang kita laksanakan di HUB.ID Accelerator dengan mengukur kebutuhan dari dua sisi, yaitu menyelaraskan sinergi kebutuhan startup digital dengan mitra bisnis dan investor,” jelas Direktur I Nyoman Adhiarna.

Seluruh startup yang terpilih akan mengikuti serangkaian tahapan seperti monitoring, business matchmaking, startup gathering, promotional roadshow dan networking session di enam kota. “Keenam kota itu yakni Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar, Makassar dan Medan Kita berharap, banyak fitur-fitur program yang dilaksanakan oleh HUB.id ini dengan mengukur kebutuhan dari dua sisi yaitu kebutuhan startup digital dan mitra bisnis, serta investor. Kedua-duanya harus kita perhatikan,” ujar Direktur Ekonomi Digital Ditjen Aptika Kementerian Kominfo.

Lewat program HUB.ID Accelerator, Direktur I Nyoman Adhiarna beharap akan ada banyak startup digital dan mitra bisnis yang bergabung dan bekerjasama di dalam program yang dilaksanakan selama lima bulan ke depan. Pada akhirnya, Kementerian Kominfo mengharapkan ekosistem ekonomi digital nasional akan berkembang.

“Melalui kerja sama dan kontribusi aktif seluruh komponen bangsa dalam kegiatan seperti hari ini, kami percaya bahwa kita dapat mewujudkan Indonesia yang berdaya saing, inovatif, serta dapat mengembangkan ekosistem digital yang produktif menuju Indonesia terkoneksi makin digital, makin maju!” tandasnya.

Dalam HUB.ID Accelerator Kementerian Kominfo menggandeng MDI Ventures sebagai strategic partner.  COO/Portfolio Director MDI Ventures G.N. Sandhy Widyasthana menyatakan saat ini fenomena bubble burst yang terjadi setelah pandemi COVID-19 merupakan kondisi yang juga terjadi pada perbankan lantaran hadirnya bank digital.

“Atas fenomena tersebut, dibutuhkan penguatan bisnis yang dilakukan startup digital dan investor dengan melakukan analisis bisnis atas investasi,” ujarnya.

Menurut Sandhy WIdyasthana HUB.ID Accelerator merupakan salah satu tempat untuk startup dapat melakukan eksposur produk dan bisnis dihadapan banyak pihak yang ada dalam jejaring HUB.ID Accelerator.

“Banyaknya pertemuan bisnis ini mampu menjadi alat validasi strategi bisnis startup digital untuk menjadi lebih baik,’’ tegasnya.

Dalam kegiatan tersebut, turut hadir Sekretaris Ditjen Aplikasi Informatika Slamet Santoso, serta Ketua Tim Business Matchmaking Luat Sihombing. Sementara, konferensi pers diikuti secara daring oleh Incubator Startup Digital.

 

 

 

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.