Adaptasi Transformasi Digital, Inilah Prioritas Bisnis Criteo

0
336
Dokumen dari : Pixabay.com

Dalam hal keamanan data, tentu konsumen menginginkan transparansi, privasi, dan kontrol atas bagaimana industri periklanan menggunakan informasi pribadi mereka di internet terbuka.

Jakarta, Komite.id – Era industri 4.0 merupakan tren yang menggabungkan industri teknologi otomatisasi dengan pertukaran data melalui sistem teknologi mesin cerdas seperti Artificial Intelligence dan Machine learning. Dalam Industri 4.0, pelaku industri membiarkan komputer saling terhubung dan berkomunikasi satu sama lain untuk akhirnya membuat keputusan tanpa keterlibatan manusia. Kombinasi dari sistem fisik-cyber, Internet of Things (IoT), dan Internet of Systems membuat Industri 4.0 menjadi mungkin, serta membuat pabrik pintar menjadi kenyataan.

Sebagai salah satu perusahaan teknologi global, Criteo menyediakan platform media perdagangan terkemuka di dunia. Hal ini sejalan dengan prioritas bisnis yang mengutamakan pada tiga poin, pertumbuhan, eksekusi dan data pihak pertama.

Pada prioritas bisnis pertama pertumbuhan, perusahaan asal Prancis ini berfokus pada tren sekuler yang kuat dalam e-commerce dan mempercepat momentum yang telah kami bangun. Selain itu, membuat keputusan yang tepat tentang investasi serta menarik dan mempertahankan bakat terbaik serta tercerdas di luar sana.

“Kami berinvestasi dalam solusi baru ini yang akan melayani klien kami dan menggandakan investasi kami dalam video dan CTV seiring dengan pertumbuhan Audience Targeting untuk merek. Kami akan terus melanjutkan perluasan geografis kami, misalnya Retail Media,” jelas Criteo kepada Komite.id.

Selanjutnya prioritas bisnis eksekusi dengan menerapkan prinsip “do what we say” dan memelihara lingkungan kinerja tinggi dan akuntabilitas untuk mendorong pertumbuhan. Di sisi komersial, Criteo akan mengkonsolidasikan pandangan klien tentang Criteo sebagai solusi untuk Platform Media Perdagangan dengan menjual solusi holistik.

Dalam hal ini, Criteo Marketing Solutions and Retail Media akan bekerja sama membuat cerita holistik bagi klien yang memenuhi standar bagi kedua solusi. Sehingga, akan terciptanya lebih banyak nilai bagi klien, mendapat akses untuk aliran pendapatan baru dan memaksimalkan pemanfaatan aset.

“Kami akan mengadaptasikan tranformasi komersial untuk memberikan fleksibilitas dan memberi kami rute kembali untuk pertumbuhan,” lanjutnya.

Sementara prioritas bisnis ketiga, Criteo menggunakan aset data pihak pertama sebagai perusahaan penyedia layanan teknologi periklanan, yang unik dan terlindungi di seluruh jaringan pengiklan dan penerbit. Strategi identitas yang dimiliki Criteo ialah dengan menerapkan perlindungan data pihak pertama yang konstan dan aman.

“Dengan berakhirnya dukungan untuk cookie pihak ketiga, kami akan lebih condong ke dalam kepemilikan hadiah kami (data kami) dan terus menawarkan kepada klien kami layanan yang mereka butuhkan,” imbuhnya.

Perlu diketahui, Criteo menyediakan teknologi inti yang disebut Criteo AI Engine, yang mendukung kemampuan analitik data superior Criteo. AI Engine Criteo dan kemampuan ML-nya memanfaatkan data pihak pertama (pengidentifikasi, katalog produk feed/SKU dan engagement events) dari pemasar dan pemilik media, dan memperkayanya dengan dataset perdagangan kami, dan mengaktifkannya melalui berbagai aset berpemilik (output) yang memungkinkan pemasar untuk mencapai tujuan mereka.

Aset kepemilikan tersebut meliputi; Katalog Universal, Audiens Pemasaran (Shopper Intenders, Interest Intenders) Audiens Serupa, Audiens Khusus, Indeks Pembeli, Pengukuran Perdagangan (Wawasan), dan sebagainya.

Sekadar informasi, Criteo memiliki AI Lab sendiri di Paris dan 703 produk serta pergawai R&D. Selain itu, perusahaan yang beroperasi di Singapura untuk pasar Asia Tenggara ini juga menjalankan sekitar 1,500 online A/B tes dan 100,000 offline eksperimen dan tes di 2021.

Criteo menawarkan strategi Commerce Media, sebuah pendekatan baru ke digital advertising yang menggabungkan data perdagangan dengan intelligence untuk menargetkan konsumen di sepanjang perjalanan belanja mereka juga membantu pemasar dan pemilik media untuk mendorong hasil perdagangan seperti penjualan, pendapatan, prospek.

Selanjutnya, dalam hal keamanan data, tentu konsumen menginginkan transparansi, privasi, dan kontrol atas bagaimana industri periklanan menggunakan informasi pribadi mereka di internet terbuka.

“Perubahan ini telah meningkatkan permintaan untuk platform yang dapat membantu menghubungkan dan mengaktifkan data pengguna dengan cara yang privacy-safe, dan di sinilah Jaringan Media Pihak Pertama Criteo masuk,” ungkapnya.

Melalui jaringan media pihak pertama, Criteo membantu pemasar dan pemilik media menghubungkan, memperkaya, dan mengaktifkan data pihak pertama menggunakan langkah-langkah privacy-by-design.

Penting untuk diketahui, jaringan media pihak pertama merupakan sebuah kolektif peserta (pemasar dan pemilik media) yang menyumbangkan data pihak pertama untuk mengoptimalkan berbagai hasil pemasaran dan monetisasi, yang memungkinkan mereka mencapai target pada audiens yang dituju di masa mendatang. Para pemasar dan pemilik media berkontribusi pada data pihak pertama mereka karena terdapat nilai tukar ‘give-to-get’.

Data pihak pertama yang disumbangkan kepada banyak peserta menciptakan siklus data pihak pertama yang baik, dan secara eksponensial meningkatkan pertukaran nilai dari waktu ke waktu. Dengan membagikan data pihak pertama mereka, mereka dapat menghubungkannya ke jaringan besar data pihak pertama berkualitas tinggi, untuk mencapai jangkauan audiens yang dituju, mempersonalisasi pesan pemasaran dalam skala besar, dan mendorong hasil pemasaran dan monetisasi yang lebih baik dan terukur.

 

 

 

 

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.