ABDI Gelar Websummit Satu Data Indonesia Bahas Tata Kelola Data dan e-Government

0
305
Brosur Websummit Satu Data Indonesia 2022

“Di kegiatan Websummit Satu Data Indonesia tahun ini, kami lebih menonjolkan kepada kedua tema, yang mana hari pertama membahas terwujudnya Satu Data Indonesia yang terintegrasi, sementara hari kedua membahas tentang e-Government,”

Jakarta, Komite.id – Era transformasi digital tentu menghadirkan peluang sekaligus tantangan. Bukan hanya pemerintah tetapi juga para pelaku industri untuk terus melakukan inovasi dan saling berkolaborasi mengikuti perkembangan zaman. Berkaitan dengan hal tersebut, pemerintah terus berupaya mewujudkan tata kelola data dan pemerintahan yang efektif, efisien, bersih dan mudah dibagipakai.

Melalui kebijakan pemerintah yang berdasarkan pada Peraturan Presiden No. 39 tahun 2019 tentang Satu Data Indonesia (SDI), serta Peraturan Presiden No. 95/2018 tentang Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE), Asosiasi Big Data & AI (ABDI) menyelenggarakan Websummit Satu Data Indonesia sebagai platform diskusi kelompok bersama pemangku kepentingan untuk bersinergi dan berkolaborasi mewujudkan Satu Data Indonesia dengan mengusung tema besar ‘One Data & Digital Public Services For Golden Indonesia 2045’.

Lahirnya dua Perpres tersebut memiliki keterkaitan erat. Seperti dua sisi mata uang yang saling berhubungan, SPBE tidak dapat berjalan tanpa manajemen tata kelola data yang diatur dalam Perpres SDI. Dan sebaliknya Perpres SDI merupakan bagian terpenting dari SPBE.

Sebagai salah satu acara akbar yang dihelat kedua kalinya oleh ABDI, Websummit yang digelar selama dua hari pada tanggal 5 & 7 Juli 2022 ini menjadi kegiatan diskusi antar instansi pemerintah dan stakeholder sebagai upaya percepatan implementasi Satu Data Indonesia dalam pemulihan dan peningkatan ekonomi nasional menuju Indonesia Emas 2045.

Peran daripada Satu Data ialah tata kelola data. Dalam hal ini, data dan informasi akan semakin banyak. Untuk memastikan arus informasi dan data dimanfaatkan secara baik dan bijak, maka memerlukan tata kelola supaya interopabilitas data menjadi penting.

Terkait hal tersebut, Pemerintah terus mendorong kebijakan Satu Data Indonesia untuk meningkatkan kualitas, akurasi, dan kemuktahiran Tata Kelola Data dalam perumusan kebijakan dan pemberian layanan publik. Tercantum di dalam Perpres SPBE yang mengamanatkan kepada semua instansi pemerintah untuk berperan serta dalam menerapkan SPBE.

kolaborasi SPBE dan SDI tentunya juga berperan dalam terwujudnya smart government. Salah satu langkahnya ialah menerapkan teknologi yang berorientasi pada kecepatan, ketepatan, dan peningkatan kualitas dalam penciptaan nilai tambah publik yang optimal. Namun perlu didukung sinergi dan kolaborasi yang melibatkan seluruh unsur pemerintah maupun mitra pembangunan.

“Di kegiatan Websummit Satu Data Indonesia tahun ini, kami lebih menonjolkan kepada kedua tema, yang mana hari pertama membahas terwujudnya Satu Data Indonesia yang terintegrasi, sementara hari kedua membahas tentang e-Government. Keduanya saling terhubung antara data dan e-Government,” ucap Chairman ABDI Rudi Rusdiah saat diwawancara Komite.id.

Dalam kegiatan tersebut, turut dihadiri Menteri PNN/Bappenas Dr. Ir. H. Suharso Monoarfa yang diwakili Deputi Bidang Sarana & Prasarana Bappenas Ir. Josaphat Rizal Primana, Menteri Pan-RB H. Tjahjo Kumolo, SH yang diwakili Sekretaris Jenderal Kementerian pan-RB Rini Wijantini, SH., MPM, Kepala Staf Kepresidenan RI Jenderal TNI (Purn) Dr. Moeldoko yang diwakili Deputi III KSP Panutan S. Sulendrakusuma, Direktur Jenderal Dukcapil Prof. Dr. Zudan Arif Fakhrulloh, SH., MH, Kementerian Kominfo yang diwakili Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Semuel A. Pangerapan, B.Sc., M.M.

Brosur Websummit Satu Data Indonesia 2022

Selain itu, juga terdapat Kementerian Agraria & Tata Ruang (ATR) RI Marsekal TNI (Purn) Dr. Hadi Tjahjanto, S.I.P., Kementerian Kesehatan yang diwakili Staf Ahli Bidang Teknologi Kesehatan Setiaji, ST., M.Si., Kepala Badan Informasi Geospasial (BIG) Prof. Dr. Muh Aris Marfai, MSc., Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) Abdullah Azwar Anas, M.Si., dan Kepala Badan Pusat Statistik Dr. Margo Yuwono, S.Si., M.Si., yang diwakili Deputi Metodologi dan Informasi Statistik BPS Dr. Eng. Imam Mahdi, MT.

Bukan hanya itu, hadir pula pembicara Data Management & Analytics Division Head Bank BTN Indra Hidayatullah, Data Governance & Privacy Domain Expert Asia Pasific Japan Informatica Jon Teo, CEO Bank Raya Indonesia Dr. Kaspar Situmorang, M.Sc., Head of Business Analytics Department, Enterprise Data Management Group Bank Mandiri Handika Fakhrizal Hakim, Director of Aksata E-KYC Solutions Gabriel Diana Sanjoto, Chief Marketing Officer BIGBOX Budi Agus Setiawan, S.T, dan Direktur Perencanaan Strategis dan Teknologi Informasi PT. BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) Pramudya Iriawan Buntoro.

Selanjutnya, pada event Satu Data Indonesia 2022 masing-masing hari diberi tema berbeda, hari pertama (5/07/22) membahas “Building Holistic Integrated & Trusted Data” sementara hari kedua (7/07/22) dengan tema “Interoperability, Collaborative & Trusted eGovernment & Public Services (SPBE)”. Bagi kalian yang ingin mengikuti Websummit ini bisa langsung daftarkan diri kalian secara gratis di link ini https://bit.ly/1data-2022

 

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.