Fortinet Paparkan Tren Keamanan Jaringan OT

0
193

Jakarta, Komite.id- Fortinet baru-baru ini melaporkan tren keamanan untuk jaringan Teknologi Operasional (OT) 2019. Laporan Tren Keamanan OT  Fortinet menganalisis data yang dikumpulkan dari jutaan perangkat Fortinet untuk membedakan status keamanan siber untuk kontrol pengawasan dan akuisisi data (SCADA) dan sistem kontrol industri lainnya (ICS).

Edwin Lim, Country Manager Fortinet Indonesia mengatakan, analisis kami menemukan banyak serangan pada sistem OT yang tampaknya menargetkan perangkat tua yang menjalankan perangkat lunak  menunjukkan bahwa jaringan OT semakin menjadi sasaran serangan warisan berbasis IT yang tidak lagi efektif terhadap jaringan IT. Namun, industri secara keseluruhan, juga melacak peningkatan yang mengganggu dalam serangan OT yang dirancang khusus untuk menargetkan sistem SCADA dan ICS.

Dilanjutkan Edwin, serangan cyber  ini cenderung menargetkan bagian terlemah dari jaringan OT. Banyak dari serangan ini sering mengambil keuntungan dari kompleksitas yang disebabkan oleh kurangnya standarisasi protokol, dan  strategi kepercayaan implisit yang tampaknya menembus banyak lingkungan OT.

Pastinya, penjahat dunia maya dapat menggunakan ancaman berbasis IT yang sudah ada untuk menyerang sistem OT. Cukup banyak serangan yang menargetkan teknologi lama seperti aplikasi dan sistem operasi yang belum ditambal.

Selain itu, penjahat cyber dapat mengekstraksi nilai maksimum dari setiap ancaman baru yang mereka kembangkan dengan terus mengeksploitasi sistem dan kerentanan. Mereka juga akan terus mengeksploitasi siklus penggantian yang lebih lambat dan teknologi warisan yang cenderung tetap di tempat selama bertahun-tahun. Integrasi dan konvergensi IT karena upaya transformasi digital akan terus menekan situasi ini lebih lanjut.

“Laporan Fortinet menunjukkan bahwa risiko yang terkait dengan konvergensi IT / OT adalah nyata, dan perlu ditanggapi dengan serius oleh organisasi mana pun yang mulai menghubungkan sistem ICS / SCADA mereka dengan jaringan IT mereka,” ujar Edwin Lim didampingi Vincent Liu, Regional  Sales Director APAC Nozomi Networks serta  Ching Beng Yue, Regional Sales Director APAC (Global & regional Accounts, OT Business Forrtinet dalam media breifing di Jakarta, Rabu (28/8).

Edwin melanjutkan bahwa cara terbaik untuk menghadapi kenyataan baru ini adalah dengan mengadopsi dan menerapkan pendekatan strategis komprehensif yang menyederhanakan solusi, dan melibatkan para pakar IT dan OT di seluruh organisasi.

Sedangkan Ching Beng Yue menyatakan, dalam ekonomi digital saat ini, menyatukan lingkungan IT dan OT sangat penting bagi banyak organisasi untuk bersaing secara efektif. Kegagalan untuk mengintegrasikan lingkungan IT dan OT dapat  mengakibatkan kegagalan jaringan yang sangat besar yang dapat menyebabkan kerugian jutaan dolar.

Menggabungkan kemampuan IT seperti analitik data besar dan pembelajaran mesin ke dalam sistem OT, bersama dengan solusi konektivitas yang lebih cepat untuk menanggapi peristiwa keamanan dan keselamatan lebih cepat, telah memungkinkan industri ini untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi, menawarkan keunggulan kompetitif bagi mereka yang menggabungkan sistem secara efektif.

“Namun, penting bagi tim OT untuk mempertimbangkan bagaimana konvergensi ini memengaruhi postur cybersecurity dari infrastruktur kritis, terutama mengingat dampak dari downtime yang disebabkan oleh serangan siber terhadap ekonomi, kesehatan, dan produktivitas negara,”kata Ching.

Pasalnya, ancaman keamanan terhadap jaringan OT, terutama dalam infrastruktur kritis seperti transportasi, kesehatan, dan energi, dapat memiliki konsekuensi besar untuk memastikan keberhasilan organisasi-organisasi untuk meningkatkan upaya keamanan siber di industri yang mereka dukung. (red/ju)

 

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.