75 % Penduduk Indonesia Dukung Pembangunan PLTN

0
3321

Jakarta, KomIT – Berdasarkan hasil jajak pendapat secara nasional yang dilakukan Sigma Research pada Oktober hingga Desember 2015 menyebutkan dari tiga perempat penduduk Indonesia mendukung pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).

Hasil survei juga mengungkapkan masyarakat yang mendukung PLTN beralasan jenis pembangkit tersebut dapat menghasilkan daya listrik yang besar. Masyarakat menilai PLTN lebih menjamin keamanan pasokan dan dapat memenuhi kebutuhan listrik secara nasional. Harga listrik yang lebih murah menjadi pertimbangan masyarakat dalam memilih untuk menerima PLTN.

“Hasil survei menunjukkan sebagian besar penduduk Indonesia menyadari potensi pemanfaatan energi nuklir dan kontribusinya untuk menjamin pemenuhan dan kestabilan pasokan listrik di Indonesia,” kata Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN), Prof. Dr. Djarot Sulistio Wisnubroto, menanggapi hasil survei tersebut, di Jakarta, Senin (28/12).

BATAN berkomitmen untuk terus meningkatkan penguasaan teknologi dan menyiapkan SDM dalam mendukung pemanfaatan energi nuklir sebagai pembangkit listri yang handal dan aman menuju kemandirian energi nasional. Jajak pendapat dilakukan dengan metode penyebaran kuesioner terhadap 4000 responden yang tersebar di 34 propinsi. Angka dukungan tersebut terus konsisten naik. Jika pada 2011 hanya 49,5%, pada 2012 menjadi 52,9%, pada 2013 naik menjadi 64,1%, dan pada 2014 melonjak menjadi 72%.

Menariknya, Direktur Riset Sigma Research Prima Ariestonandri, menambahkan, masyarakat di luar pulau Jawa lebih menginginkan kehadiran PLTN (79,4%) dibandingkan dengan di pulau Jawa (72,0%). Kemungkinan hal ini dipengaruhi oleh kondisi kelistrikan di luar Jawa yang sering mengalami pemadaman.

“Sebanyak 81,7 persen penduduk Sumatera dan 82,6 persen penduduk Sulawesi mendukung PLTN. Jumlah itu lebih besar dibandingkan dukungan dari penduduk Jawa sebesar 72,3 persen,” imbuhnya seraya menambahkan penduduk urban juga lebih menginginkan PLTN (78,3%) dibandingkan dengan penduduk pedesaan/rural (72,3%). Dari survei itu, masyarakat juga menginginkan Presiden untuk memberikan penjelasan terkait PLTN, selain pakar dan BATAN.

Dirjen Penguatan Inovasi Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) Jumain Appe, mengatakan pembangunan PLTN sudah menjadi suatu perencanaan sejak lama. “Rencana pembangunan PLTN itu sudah lama, sudah ada sejak Kementerian Riset dan Teknologi ada di bawah BJ Habibie,” katanya

Dalam perencanaan energi yang akan datang, menurut dia, penggunaan PLTN akan dibahas sebagai bagian dari Energi Baru Terbarukan (EBT). Pihaknya berharap hasilnya akan bisa memenuhi harapan masyarakat di luar Jawa yang selama ini kekurangan listrik. Target penggunaan energi baru terbarukan pada 2025 sebesar 23% dari energi nasional tidak akan tercapai bila hanya mengandalkan energi baru terbarukan seperti energi air, surya, air, dan lain-lain.

Meski pemerintah gencar melakukan promosi energi baru terbarukan, namun untuk mencapai angka sebesar 23% akan sangat sulit untuk dicapai. Menurutnya untuk mencapai target tersebut maka harus menggunakan energi bersih lainnya. Dalam hal ini adalah energi yang berbasis nuklir. Dalam hal ini, energi nuklir dapat diharapkan untuk menjadi energi alternatif. (red/ju)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.